Back to Kompasiana
Artikel

Luar Negeri

Krisis Suriah, Arena Perang Dingin Baru?

HL | 13 October 2013 | 17:01 Dibaca: 1223   Komentar: 3   5

1381687477601623280

Ilustrasi/ Admin (Kompas.com)

Serentetan protes rakyat besar-besaran, yang 2 tahun lalu digembar-gemborkan awal dari penataan kembali tiada berkesudahan dan mendasar di Timur Tengah, adalah hasil dari ketegangan yang jangka panjang dan cukup memberikan efek terhadap situasi dunia bergejolak. Beberapa pemimpin Arab tampaknya tak tergantikan (di Tunisia, Mesir dan Yaman) dipaksa untuk sukarela” mundur dari kancah politik. Pemimpin Libya mengalami penderitaan yang tragis. Para pemuka monarki Maroko dan Yordania bergegas untuk menyesuaikan diri dengan kondisi baru dan tuntutan demokratisasi saat mereka memulai menerima tuntutan reformasi politik.

Negara-negara teluk memilih cara yang berbeda untuk penyesuaian diri. Dalam kebijakan domestik mereka, suntikan keuangan dalam jumlah yang besar melalui program-program sosial dilakukan, dengan simultan alokasi untuk memperkuat mesin represif. Upaya kebijakan luar negeri yang sebagian besar difokuskan pada dukungan terhadap kalangan Sunni dan bahkan ultra-konservatif gerakan Salafi dalam Islam, yang tergabung dalam aksi massa bagi demokratisasi di Mesir, Libya, Tunisia dan Suriah dengan maksud untuk memimpin dalam gelombang revolusioner. Arab Saudi dan Qatar, 2 pemain regional yang paling aktif, menganggap promosi ideologi politik Islam sebagai penyebab gejolak internal dalam monarki Arab dan sarana untuk melawan Iran dalam pelaksanaan proyek nuklirnya telah memanfaatkan gelombang Islamisme tersebut.

Dari sudut pandang ini Suriah merupakan fenomena yang sangat kompleks. Apa yang terjadi di sana telah menyebar jauh melampaui batas-batas Arab Spring.Tragedi Arab, merupakan gambaran yang lebih tepat karena Arab sendiri yang melakukan internasionalisasi konflik intra-Suriah. Beberapa anggota Liga Arab, karena ambisi regional atau perasaan euforia atas kemenangan” di Libya, melakukan campur tangan melawan hukum terhadap anggota liga lain secara terbuka dan itu untuk pertama kalinya dalam sejarah organisasi ini. Sejak saat itu krisis dalam negeri Suriah telah mempersulit upaya masyarakat internasional melalui proses yang menyakitkan dan berlarut-larut dalam bentuk sistem politik di era pasca-Perang Dingin.

Di sisi lain, pemerintah Suriah, karena tidak mampu memahami perlunya reformasi dan memilih menggunakan kekuatan militer dalam menanggapi tuntutan yang awalnya berjalan damai untuk mereformasi sistem politik yang sudah berjalan begitu lama (monopoli partai Baath runtuh legitimasinya dan slogan Persatuan, Kebebasan, Sosialismetelah kehilangan daya tarik), yang mengundang alasan untuk mempertanyakan validitasnya. Sementara perang saudara 10 tahun yang panjang di Aljazair (1992-2002) adalah hasil dari reformasi politik tergesa-gesa, Suriah adalah contoh klasik dari konsekuensi akibat pemerintah yang begitu keras kepala mempertahankan sistem politik lama. Keputusan partai Baath yang tidak benar dalam menanggapi peristiwa bergolak di Suriah, atau berasal pelajaran yang benar dari perubahan besar di dunia pada tahap baru perkembangan historisnya.

Penggunaan kekerasan bersenjata oleh negara terhadap rakyatnya sendiri selalu menarik perhatian dunia. Seiring waktu berlalu, dorongan untuk menggunakan metode respon kolektif, dibenarkan sekalipun melanggar batas-batas hukum internasional. Dunia mengecam penggunaan kekuatan militer sepihak oleh sekelompok negara, misalnya, di Yugoslavia, Irak dan Libya (PBB sebagai instrumen penyelesaian melakukannya secara retrospektif), atau, seperti yang terjadi di Libya, ketika resolusi Dewan Keamanan PBB ditafsirkan sangat longgar.

Kepemimpinan Suriah gagal untuk menilai semua realitas baru dan perubahan yang sedang berlangsung dalam geopolitik. Presiden yang berusia muda, yang secara tak terduga mewarisi kekuasaan dari ayahnya (suatu metode yang dianggap rumit di dunia dan politik Arab) setuju untuk meliberalisasi ekonomi, tetapi gagal mengatasi perlawanan kelompok garis keras partai Baath dan petinggi Alawit yang berusaha menyelamatkan kepentingan bisnisnya.

Rangkaian peristiwa yang berhubungan dengan Suriah jelas menunjukkan adanya simpul ketat kontradiksi terbuka dan kepentingan rahasia antar kelompok dalam perjuangan untuk kepemimpinan wilayah di pusat Timur Tengah. Usaha yang tidak begitu banyak antara Rusia dan Barat dibandingkan negara-negara Arab sendiri (Liga Arab tidak menghasilkan keputusan bulat mengenai Suriah), antara Amerika Serikat dan dalang utama dalam kampanye anti-Assad di antara orang-orang Arab, dan antara monarki Arab dan sekutu Suriah, Iran. Namun, penataan kembali kekuatan dan memformat ulang seluruh sistem hubungan antar negara di wilayah itu sebagai hasil dari perubahan fundamental tetap terjadi. Media internasional menyajikan perkembangan ini sebagai konfrontasi antara Rusia - “pendukung rezim berdarah- dan Barat pendukung cita-cita demokrasi.

Dari sudut pandang Rusia, segala sesuatu yang terjadi di sekitar Suriah hari ini adalah kampanye propaganda dengan tujuan yang tidak bisa dimengerti, karena siapa pun dapat mengatakan bahwa AS tidak ingin ditarik ke dalam tindakan militer lainnya di Timur Tengah. Konsep yang terang-terangan dimanipulasi: senjata kimia yang digunakan di Suriah (yang mungkin benar), sehingga “garis merah” telah terbentang dan serangan harus diluncurkan terhadap rezim Suriah. Hal ini diambil menurut kesimpulan bahwa hanya pihak pemerintah bisa menggunakan senjata kimia.

Kalau bukan karena Menteri Luar Negeri Colin Powell di Dewan Keamanan PBB dan Perdana Menteri Tony Blair di hadapan Parlemen 10 tahun yang lalu, akan ada kemungkinan untuk mengutip dalih serupa untuk Suriah. Setelah preseden Irak, alasan kepemilikan senjata pemusnah massal tidak lagi efektif. Tentu saja, setiap dinas intelijen memiliki informasi yang tidak dapat mengungkapkan, tetapi untuk membenarkan perang, kita harus memberikan sesuatu, setidaknya rekaman percakapan di mana pasukan Assad seharusnya membahas serangan. Biarkan publik mendengarnya.

Sampai beberapa waktu yang lalu, reaksi Rusia untuk kampanye Amerika tumbuh relatif adem ayem. Dalam sebuah wawancara pada malam puncak KTT G-8, Putin berbicara dengan tenang dan bahkan positif tentang Obama, dan sehubungan dengan rencana di Suriah , dia mengatakan bahwa Rusia mungkin mendukung tindakan tegas jika ada bukti tak terbantahkan mengenai kesalahan tentara Suriah. Tentu saja, ini berarti apa-apa , karena bukti pastilah menjadi sesuatu yang mustahil. Namun, semakin banyak konflik dan lebih dekat dengan perang jelas menimbulkan keraguan bahkan di antara banyak sekutu AS, semakin banyak mesin politik Amerika akan beroperasi dengan cara yang mudah dan linier. Opini publik di Amerika dan dunia harus segera dipersiapkan untuk kampanye, sehingga mendorong propaganda termasuk tuduhan bahwa Rusia mendukung diktator berdarah. Penjelasan diperlukan untuk memperoleh persetujuan Dewan Keamanan PBB.

Di Rusia, banyak menunjukkan pergeseran mengejutkan dalam keabsahan penggunaan kekerasan dalam konflik internasional. Moskow mengambil posisi tradisional tanpa sanksi oleh Dewan Keamanan PBB, itu adalah agresi. Sepuluh tahun yang lalu, Amerika Serikat telah meyakinkan Dewan Keamanan dalam menyusun serangan terhadap Irak dan ini menunjukkan bahwa pemerintahan George W. Bush menginginkan Perang Irak sah dari perspektif hukum internasional.

Di Rusia, Amerika Serikat lebih dilihat sebagai sumber ketidakstabilan global, bahkan lebih berbahaya karena ada tindakan-tindakan yang ditentukan terutama oleh pertimbangan politik dalam negeri dan keselarasan kekuatan antara pihak di Kongres. Ini adalah alasan untuk tidak bekerja sama dengan atau melawan Amerika Serikat, melainkan untuk mencoba entah bagaimana menghindari dan meminimalkan risiko dari kebijakan. Sampai saat ini, sudut pandang dominan di kalangan masyarakat Rusia bahwa Amerika Serikat selalu tahu apa yang diinginkannya dan mengejar tujuannya. Amerika Serikat dituduh sengaja menciptakan kekacauan dan gejolak di Timur Tengah sehingga akan lebih mudah untuk mengontrol krisis yang tidak pernah berakhir.

Sementara itu, krisis Suriah tidak sesederhana yang disajikan dalam warna hitam-putih seperti digambarkan oleh Saluran TV Jazeera. Rupanya, telah ada berkembang kesadaran ini di Amerika Serikat dan, pada tingkat yang lebih kecil, di beberapa negara Eropa.

Konflik internal di Suriah berkembang menjadi konflik yang berwatak militeristik. Tindakan oposisi dan operasi kelompok-kelompok bersenjata terfokus pada satu tujuan yaitu menumbangkan rezim dengan bantuan intervensi bersenjata dari luar. Oposisi secara terbuka meminta Amerika Serikat dan Eropa untuk mengulang ” skenario Libya.” Karena tidak ada pihak berhasil mencapai keunggulan yang menentukan, situasi berkembang menjadi kebuntuan politik, dimana rakyat Suriah harus membayar mahal. Negara Suriah, siapa pun bisa naik ke kekuasaan setelah Assad, telah dilemparkan kembali menuju satu dekade dalam hal pembangunan nasional. Hal terburuk dari semua adalah perang karena gesekan, dan salah satu diantara yang berpeluang terjadi adalah antar agama juga. Kejahatan yang “dikait-kaitkan dengan agama, sebagaimana PBB dan organisasi hak asasi manusia internasional telah mengakui, sedang dilakukan di kedua sisi. Korban di kalangan kaum Alawi, Sunni, Druze, Kurdi, dan Kristen terus tumbuh. Sedangkan negara-negara Arab di Teluk mengejar tujuan regional mereka sendiri dan melihat perkembangan saat ini dari sudut politik permusuhan terhadap Iran. Posisi sepihak Barat, yang telah disahkan dalam upaya penggulingan rezim Suriah dengan cara militer, mengundang pertanyaan lebih jauh: siapa kepentingan yang tidak bermain, orang-orang dari Barat atau orang lain? Dalam penghitungan akhir, itu akan sulit membayangkan Arab Saudi dan Amerika Serikat memiliki visi serupa terhadap sistem negara Suriah setelah rezim partai Baath telah berganti.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Inilah 5 Butir Penting Putusan MK atas …

Rullysyah | | 21 August 2014 | 17:49

MK Nilai Alat Bukti dari Kotak Suara …

Politik14 | | 21 August 2014 | 15:12

Sharing Profesi Berbagi Inspirasi ke Siswa …

Wardah Fajri | | 21 August 2014 | 20:12

Meriahnya Kirab Seni Pembukaan @FKY26 …

Arif L Hakim | | 21 August 2014 | 11:20

Mau Ikutan Diskusi Bareng Anggota DPR Komisi …

Redaksi Kompas.com | | 21 August 2014 | 13:59


TRENDING ARTICLES

Ikhlas Menerima Jokowi-JK Sebagai Pemimpin …

Topik Irawan | 9 jam lalu

Belum Ada Ucapan Selamat dari Prabowo-Hatta …

Revaputra Sugito | 9 jam lalu

Rusuh MK, Sudirman-Thamrin Mencekam …

Mawalu | 11 jam lalu

Ditolak MK, Pendukung Prabowo Berduka …

Samandayu | 12 jam lalu

Dear Pak Prabowo, Would You be Our Hero? …

Dewi Meisari Haryan... | 15 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: