Back to Kompasiana
Artikel

Luar Negeri

Nasrulloh Mu

Hidup mu bukan untuk mu, tapi untuk yang Maha Hidup. Anak Kampung Yang Tinggal Di selengkapnya

Jendral Asisi, Kini Mulai Sendiri

OPINI | 25 July 2013 | 09:21 Dibaca: 800   Komentar: 3   4

3 Juli, Jendral Asisi bak pahlawan, mengkudeta dengan alasan stabilitas dan rekonsiliasi nasional. Pendonor kudeta pun berdatangan, dari Arab Saudi, Emirat Arab, dan Kuwait, dengan dalih pemulihan ekonomi Mesir.

Namun sekarang…..

Asisi, tampil berpidato di media meminta mandat dari rakyat untuk menghabisi demonstran damai yang di cap sebagai terorist. Asisi pun meminta para pendukung kudeta agar turun ke jalan untuk menandingi demo anti kudeta.

Pernyataan ini menunjukan bahwa Asisi sudah kehilangan akal sehatnya untuk menghentikan demonstran damai anti kudeta. Maka cara terakhir adalah dengan membenturkan massa dengan massa. Membenturkan rakyat dengan rakyat.

Apakah seruan ini disambut ?

Hasil poling koran al-Wathan Mesir, dari 684 partisipan, 635 orang menolak seruan jendral asisi. Ini menunjukan semakin tidak didengarnya Asisi oleh rakyat Mesir. Beberapa daerah yang dahulunya sepi dari demo anti kudeta sekarang mulai menggeliat.

Bahkan seorang toko Mesir, Dr. Essam El-Uryan mengatakan bahwa ancaman Asisi tidak akan mencegah jutaan rakyat untuk turun menolak kudeta.

Ahmad Mansour, Presenter Aljazeera, justru mengatakan “Bertahanlah di semua medan dalam kondisi apapun walau Militer akan melakukan pembntaian Akbar dari Markaz Paspampres.

Tidak itu saja, para pendonor Asisi pun mulai terlihat gejala-gejala menarik dukungannya. Arab Saudi, Kuwait dan Uni Emirat mulai berniat menangguhkan pinjaman. Bahkan dikabarkan Mesir menunda pembayaran gandum ke Rusia, karena kesulitan ekonomi.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belajar Tertib Anak-anak Jepang di Taman …

Weedy Koshino | | 01 September 2014 | 14:02

Karet Loom Bands Picu Kanker …

Isti | | 01 September 2014 | 20:48

Manajemen Pergerakan dan Arah Perjuangan …

Jamesallan Rarung | | 01 September 2014 | 22:12

Florence …

Rahab Ganendra | | 01 September 2014 | 19:09

9 Kompasianer Bicara Pramuka …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 13:48


TRENDING ARTICLES

Ratu Atut [Hanya] Divonis 4 Tahun Penjara! …

Mike Reyssent | 7 jam lalu

Pak Jokowi, Saya Jenuh Bernegara …

Felix | 13 jam lalu

Dilarang Parkir Kecuali Petugas …

Teberatu | 14 jam lalu

Ini Kata Rieke Dyah Pitaloka …

Uci Junaedi | 14 jam lalu

Ini Pilihan Jokowi tentang Harga BBM …

Be. Setiawan | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 8 jam lalu

Pemuda Solusi Terbaik Bangsa …

Novri Naldi | 8 jam lalu

Rasa Yang Dipergilirkan …

Den Bhaghoese | 9 jam lalu

Kisah Rhoma Irama “Penjaga …

Asep Rizal | 9 jam lalu

Marah, Makian, Latah. Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: