Back to Kompasiana
Artikel

Luar Negeri

Wjogja

Berani hidup dan berani mati, berani senang dan berani susah, berani sukses dan berani gagal. selengkapnya

Keadaan di Suriah seperti Jaman PKI di Indonesia

OPINI | 31 March 2013 | 20:33 Dibaca: 1711   Komentar: 11   0

Menurut Analisis Kami:

Keadaan di Suriah sekarang seperti jaman PKI. Kita akan sulit melihat siapa teman siapa lawan. Masyarakat yang berbaur di Suriah, akan sulit mendeteksi siapa teman siapa lawan. Bisa jadi teman itu adalah mata-mata, bisa jadi yang diduga lawan adalah pelindung.

Parahnya, upaya kudeta yang dilakukan Pemberontak dianggap syah dan didukung oleh Amerika Serikat dan Sekutunya, termasuk Israel dan Liga Arab. Lebih parahya lagi, AS dan Israel tidak benar-benar membantu Pemberontak Suriah, tetapi mereka ingin memainkan Suriah lebih lama. Dengan begitu, antar Muslim di Suriah akan saling menghancurkan. AS dan Sekutu tinggal kasih pelatihan perang dan persenjataan dan “informasi” Militer. Informasi ini pun bisa dimanipulasi oleh AS untuk kepentingan AS dan Sekutu Utama, Israel.

Tujuan utama AS dan Israel di sini adalah untuk membangun basis pertahanan AS-Israel bagi salah satu gerbang pintu ke Israel, karena lokasi Suriah berbatasan langsung dengan Israel. Dengan dikuasainya Suriah, berarti Israel akan memiliki pertahanan baru, dan memiliki tempat strategis.

Perdamaian tak akan pernah tercapai antara Pemberontak dengan Pemerintah, karena donatur besar Saudi dan AS dan Sekutu tak mau rugi, mereka sudah keluar biaya peran yang besar, mereka menuntut kemenangan, bukan perdamaian.

Posisi sudah terkunci, perang sampai mati semua. Disetiap adanya usulan damai, selalu pihak Pemberontak terlihat adanya steer/kendali dari pihak AS, kata-kata Pemberontak sama persis dengan kata-kata Pejabat AS.  AS tak akan membiarkan Suriah berdamai. Dikerahkannya Agen-agen mereka, terutama dari kelompok radikal, yang mereka sebut sebagai anjing-anjing. Anjing-anjing yang patuh pada Tuannya. Siap menyerang kepada siapa saja yang mereka kehendaki.

Maka keputusan terbaik bagi masyarakat sipil Suriah adalah mengungsi! Mengungsi sejak dulu, saat dimulainya perang ini. Jika sampai ada korban sipil atau pemerkosaan di medan perang, alangkah bodohnya masyarakat sipil di lokasi itu. Lokasi itu kadang dikuasai pemberontak, kadang dikuasai Pemerintah.

Di medan perang, sulit mengatakan itu wanita dan anak yang harus dilindungi. Bisa jadi mereka mata-mata, bisa jadi mereka lawan yang siap dengan bomb bunuh diri, bisa jadi dia kawan.

Bagi orang muda yang gak punya kerjaan, mereka akan memilih ikut maju di kawasan itu, mreka bisa mengadu nasib mencari ceceran harta, mencari wanita, mencari apa saja jarahan di sana. Syukur-syukur mereka mendapatkan bayaran dari Pemerintah Saudi sebagai Pasukan Pemberontak.

Sampai kapan perang ini akan usai ?

Sampai Amerika Serikat memutuskan berdamai dengan syarat, atau saat AS bisa memenangkan perang ini.

Siapa yang Rugi?

Yang Rugi adalah seluruh masyarakat Suriah, baik yang Pemberontak maupun Pemerintah.

Meskipun Pemberontak menang, mereka pun akan saling bunuh dan keadaan tak aman.

Siapa yang merasa diuntungkan ?

Israel: Punya basis pertahanan baru, punya wilayah baru, punya benteng baru, Suriah menjadi lemah.

AS: Sukses mendukung Israel, punya negara bagian baru, memperluas wilayah jajahan di Timur Tengah.

Arab Saudi: Meluaskan wilayah pengaruhnya.

Jika analisis saya kurang tepat, silakan dikomentari.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tim Indonesia Meraih Emas dalam Taste of …

Ony Jamhari | | 20 September 2014 | 13:35

Pendaftar PNS 1,46 juta, Indonesia Minim …

Muhammad | | 20 September 2014 | 12:59

Dari Melipat Kertas Bekas Bergerilya Berbagi …

Singgih Swasono | | 20 September 2014 | 17:28

Di Pantai Ini Tentara Kubilai Khan Mendarat! …

Mawan Sidarta | | 20 September 2014 | 13:30

Beli Bahan Bakar Berhadiah Jalan-jalan ke …

Advertorial | | 20 September 2014 | 07:12


TRENDING ARTICLES

Jokowi Pernah Disumbang Tahir, Kenapa TNI …

Aqila Muhammad | 8 jam lalu

Heboh!Foto Bugil Siswi SMP Di Jakarta …

Adi Supriadi | 10 jam lalu

Kisah Perkawinan Malaikat dan Syaiton …

Sri Mulyono | 11 jam lalu

Beda Kondisi Psikologis Pemilih Jokowi …

Rahmad Agus Koto | 11 jam lalu

Hanya di Indonesia: 100 x USD 1 Tidak Sama …

Mas Wahyu | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | 8 jam lalu

Hargai Penulis dengan Membeli Karyanya …

Much. Khoiri | 8 jam lalu

Kompilasi Buku, Haruskah Ada Ijin dari …

Cucum Suminar | 8 jam lalu

“Kematian Allah” untuk Kehendak …

Ps Riswanto Halawa | 9 jam lalu

Masyarakat Pedesaan Pikir-Pikir Beli Elpiji …

Akhmad Alwan A | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: