Back to Kompasiana
Artikel

Luar Negeri

Poernamasyae

dibilang panasbung sama pasukan nasi bungkus (beneran) yang tak terverifikasi di kompasiana hahahahaha

Tradisi Rokok di Cina

REP | 21 January 2013 | 17:30 Dibaca: 518   Komentar: 0   0

Lain negara lain kebijakan. Budaya merokok masyarakat Cina, sepanjang pengamatan penulis di kota Wuhan, lumayan akut. Mereka suka merokok dimana saja dan kapan saja. Bahkan di sekolah dasar saat menjemput anak. Namun itu berlaku pada generasi tua, kalau generasi muda terlihat cukup sedikit yang merokok. Mungkin karena harga rokok yang mahal dan persaingan hidup yang semakin ketat.

Rokok sudah menjadi tradisi. Salahsatu tradisi unik terkait dengan rokok adalah pada saat pendaftaran siswa baru di sekolah dasar. Anak saya bersekolah di sekolah untuk orang Wuhan. Jadi setelah memperoleh surat rekomendasi dari kantor, saya ikut mengantri bersama orangtua siswa lainnya di Panitia Penerimaan Siswa Baru. Saat di meja pendaftaran, para orangtua memberikan rokok kepada panitia. Yang diberikan adalah satu batangan rokok. Jadi di meja itu ada beberapa rokok dengan berbagai macam merek.

Harga rokok memang mahal disini. Sepertinya setiap provinsi memiliki rokok khas masing-masing, tidak seperti di Indonesia yang didominasi oleh pabrik rokok dari Jawa. Perdagangan rokok didukung oleh negara, maka bisa kita lihat di bandara Baiyun Wuhan dan bandara Guangzhou, merek rokok yang dijual berbeda. Rokok dijual sebagai souvenir. Harga rokok mulai dari dibawah sepuluh Yuan sampai ratusan Yuan. Para professor dikampus merokoknya yang mahal itu. Salahsatu rokok merk lokal di Wuhan bernama Huanghe Lou, merujuk kepada nama satu pagoda yang menjadi ikon kota Wuhan.

Televisi tidak pernah saya lihat menyiarkan iklan rokok. Kalau iklan minuman beralkohol malah banyak. Namun perilaku merokok bebas diperlihatkan pada berbagai film dan sinetron. Menurut pribadi saya, iklan di televisi banyak mendorong munculnya perokok muda, karena yang dijual adalah gambaran bawah sadar. Merokok itu ‘pemberani’, ‘ekslusif’, ‘koboy’, ‘trendi’, ‘gaul’ dan seterusnya dan seterusnya. Didukung oleh kreatifitas tukang iklan dan dana promosi yang besar mereka membangun citra positif di masyarakat. Bersyukur sekarang sudah mulai menguat gerakan anti bahaya merokok di tanah air. Faktanya para petinggi perusahaan rokok tidak merokok, dan kebanyakan pecandu rokok adalah kalangan bawah masyarakat.

Sebagai mantan perokok, saya juga merasakan bagaimana susahnya berhenti merokok, yang utama adalah niat dari diri sendiri.

Wuhan, 2013-01-18

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Jokowi Ogah Ditinggal Relawan …

Nurul | | 23 August 2014 | 17:17

Badan Pegal di Raja Ampat, Sentuh Saja …

Dhanang Dhave | | 23 August 2014 | 12:10

Gebrakan Trio Jokowi-AHOK-Abraham Samad = …

Den Bhaghoese | | 23 August 2014 | 11:37

“Pah, Sekarang Mamah Lebih Melek Politik …

Djoel | | 23 August 2014 | 18:00

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58


TRENDING ARTICLES

Dilema Makan Nasi Dalam Bakul …

Giri Lumakto | 2 jam lalu

“Ahok Si Macan Putih dari …

Pakfigo Saja | 3 jam lalu

Kacaunya Pagelaran Ulang Tahun RCTI ke-25 …

Samandayu | 3 jam lalu

Febriana Wanita Indonesia Jadi Bintang dalam …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Pilpres: Beda Prabowo & Megawati …

Mania Telo | 10 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: